Mancing dulu ah

Sambil menyelam minum air, demikian kata peribahasa lama, bagaimana tidak? karena sebab terhambatnya pembangunan kantor pusat di Jl. Semarang, maka galian fondasi yang dalam dan luas itu terisi oleh air hujan, akhirnya dimanfaatkan oleh oknum UM dengan menebarkan bibit ikan lele dan jenis ikan lain, entah untuk tempat memancing pribadi atau umum,.memang tak kelihatan dari luar karena pagarnya tinggi

6 tanggapan untuk “Mancing dulu ah

  1. genaro – genaro gondoruwo kanyab yang kumang sebab uyak bongkaran etak ngobo-ngobo bakar ngohop kadit osi…..uyak e ngali hebak, gitu a ebes okodj?

  2. Daripada nganggur dimanfaatkan dulu kan gak apa-apa, itu namanya kreatif dan sadar lingkungan, yang penting halal.
    Kalau bibit ikan lele dan jenis ikan lain yang ditebarkan di sana dapat dari beli, maka orang lain yang mau mancing ya harus mau bayar …. kan? hehehe

  3. Ati2 lho mancing di bekas bongkaran, soale sik akeh sing “nunggu”. Lebih baik ati2 daripada nanti kalau ngantuk bisa kecemplung. Bisa gawat. Ya kalau ada yang nolong, kalau gak. Bisa “klelep” sampean. Ini sekedar warning, tapi klu emang udah hobbi, ya monggo saja, silakan. Tapi jgn lupa pesan eyang. Main api terbakar, main air basah. Ha ha ha…

  4. Assalamu’alaikum Ebes Sogol, umak osi ngincam kawi nok kono. Genaro-genaro UM kanyab sing kadit itreng. Umak ngenemo langsung kusam ngawab palesan karo cacing hehehe….

Komentar ditutup.